Thursday, August 2, 2012

Kisah Benar:Lelaki Belikan Daging Babi Untuk Ibu Berbuka Puasa

Tak mampu saya  nak tahan air mata ketika mendengar kisah benar yang diceitakan oleh seorang ustaz dalam tazkirahnya di sebuah masjid dalam kawasan Jengka baru baru ini.Sekitar awal 90an,seorang pemuda 30an menjerit jerit seorang diri di rumahnya  tiap kali sampai waktu maghrib terutamanya di bulan Ramadhan,dia meraung setiap hari bagaikan orang diserang histeria.Jirannya membawa lelaki itu bertemu dengan ustaz tadi  yang ketika itu bertugas sebagai  pensyarah UiTM Kuantan untuk diubati.
Pemuda melayu itu kemudiannya menceritakan satu peristiwa menyayat hati.Ceritanya beberapa tahun sebelum itu dia tinggal dengan ibunya.Dia seorang yang nakal dan liar.Tidak mengerjakan solat dan berpuasa.Suatu hari ibunya meminta dia belikan lauk untuk berbuka puasa,lelaki itu sedang tidur.Dia tak mahu pergi ke pasar.Berulang kali disuruh sang ibu,dia tetap berdegil.Hingga akhirnya dengan perasaan marah kepada siibu yang terus memaksa,dia terus ke pasar dengan hati yang tidak ikhlas,dibelinya daging untuk ibunya memasak.Si ibu gembira, berselera dia berbuka puasa hari itu.
Pemuda berhenti bercerita kepada  ustaz.Tiba tiba dia menangis lagi.Meraung bagaikan dirasuk syaitan.Dalam sedu tangisnya dia bertanya ,"Ustaz tahu daging apa yang saya beli?",Ustaz menggeleng kepala tanda dia tidak tahu."Daging apa?" tanya ustaz kembali."Saya beli daging babi ustaz!,saya berdosa Ustaz"jawab pemuda itu.Ustaz tergaman tidak terkata.”Masya Allah”hanya itu saja yang mampu diungkapkan.
Lelaki 30 an meneruskan cerita.”Pernah satu hari  dalam bulan Ramadhan saya belikan daging ular yang siap dipotong untuk ibu saya menyediakan lauk berbuka puasa”ceritanya lagi.”Saya bagi tau ibu,saya belikan ekor lembu untuk ibu buat sup.Maghrib itu ibu berbuka dengan sup ular yang disangkakannya sup ekor”.”Ya Allah besarnya dosa saya ustaz”.
Dalam senda tangisnya itu pemuda itu memberitahu ustaz  itu lagi, ibunya selepas itu ditimpa sakit dan meninggal dunia.Selepas meninggal dunia pemuda itu telah insaf dan bertaubat.Tetapi setiap kali tiba nya waktu Maghrib terutamanya bulan Ramadhan,pemuda itu tidak dapat lupa kejahatannya memberi ibunya berbuka puasa dengan daging babi dan ular.Dia tak mampu menahan perasaan bersalahnya ketika itu yang menyebabkan dia akan menangis dan meracau setiap hari mengenangkan dosa dosanya  kepada si ibu yang sudah tiada di muka bumi ini.
Semua ahli jamaah yang mengikuti tazkirah malam itu begitu teruja sekali.Bayangkan adanya pada zaman moden ini anak yang sanggup memperlakukan ibunya sendiri  seperti dilakukan pemuda tadi.
Ustaz menghabiskan tazkirahnya malam itu dengan mengingatkan hadis nabi beahawa malaikat berdoa ,laknat Allah ke atas mereka yang yang mengabaikan kedua ibu bapanya ketika mereka telah tua.Dua orang ibu bapa boleh  pelihara sepuluh orang anak hinga remaja.Tetapi sepuluh orang anak belum tentu dapat jaga kedua orang tuanya ketika mereka sudah tua.
Semoga taubat lelaki itu diterima oleh Allah dan dijadikan pengajaran.

7 comments:

Kay On said...

Salam...harap cerita ini adalah benar..bukan untuk menarik perhatian hadirin. Saya bukan tak setuju cerita ini disebarkan tetapi agak sangsi akan kebenarannya. secara logik memang boleh berlaku tetapi untuk sebaran umum bimbang takut menampakkan kita secara sengaja membawa cerita-cerita hanya untuk menarik perhatian hadirin. jika kisah ini benar tidak mengapa untuk pengajaran.

Anonymous said...

Saya setuju dgn Sdr Kay On dan nak tambah sikit. Dua orang ibubapa memang boleh pelihara sepuluh orang anak hingga remaja tetapi sepuluh orang anak belum tentu dapat menjaga kedua orang tuanya. Yang terjadi demikian kerana 10 orang ANAK masa dipelihara kecil2 belaka dan tidak tahu membantah dan meminta mcm2 tetapi orang tua memang banyak kerenahnya, maklumlah orang tua. Sebab tu tak ramai yang dapat menjaga ibubapa yang dah tua dan uzur. saya pernah menjaga kedua orang tua dan faham masalahnya.

Epy said...

abih tu..korg kecik2, dok nangis mintah susu tgh2 malam tu bukan karenah ke??

jaga la mak ayah sementara diorg xde..kdg2 allah bgmak ayah tua, sakit..nk bagi peluang kat anak2..untuk cari pahala..tp masing2 tolak pahala percuma allah nak bagi..bila mak ayah xda..baru la nk menyesal, n kenang jasa baik org2 tua..renungkan lah ye...ape pulak korg rase, kalau korg tua.. pastu anak x mo jage...alasan nye..korg bnyk karenah..mase tu..baru tau apa perasaan mak ayh kita

hatim lah said...

Btol...dlu kcik2 menangis 2-3 pagi kacau mak nk tdo sbb susu je..org tua yg nyanyok perangai dh jd cm bdk2 sbb nyanyok...skrng ni dpt ar rse cmne mak jge kte mse kcik2..hidup ni berputar

Anonymous said...

kasih ibu n bapa membawa kesyurga.

hamba Allah said...

tak kira la bnyk kerenah mcm mana pun tu org tua kita...
saya lihat sendiri majikan saya melayan emak dia yang lumpuh dengan ikhlas banyak sangat karenah emak dia tp dia sabar dgn karenah mak dia
saya salute dgn majikan saya..
alhamdulillah company tmpt kerja saya ada saja rizki yg masuk...
saya pun mau menjaga org tua saya kalau diberi kesempatan...!!!

Faudiana Muhammad said...

Semuanya kerana Allah, sungguh indah dunia ni....kita telah diberi Allah, siapa ibu kita, siapa bapa kita, simpan kita....kalau kita rasa itu semua membebankan kita, bermakna kita telah menyalahkan takdir Allah...nauzubillah